Nova Iriansyah: Mari Bersatu Melawan Narkoba

Nova Iriansyah: Mari Bersatu Melawan Narkoba
Pemusnahan narkoba oleh Forkopimda Aceh

BANDA ACEH, ACEHPORTAL.com – Gubernur Aceh Nova Iriansyah mengajak semua pihak dan seluruh elemen masyarakat di seantero Aceh untuk secara bersama, merapatkan barisan dalam upaya memerangi penyalahgunaan narkoba di Aceh yang trend nya sudah sangat mengkhawatirkan.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Aceh Nova Iriansyah, kepada awak media usai menyaksikan pemusnahan barang bukti narkotika jenis ganja seberat 158 kg dan shabu seberat 13,6 kg, di lapangan Jasdam Kodam Iskandar Muda.

“Forkopimda Aceh bersama seluruh pemangku kebijakan sudah bersepakat untuk merapatkan barisan dalam upaya pemberantasan penyalahgunaan narkoba yang lebih masif. Ini adalah tuntutan, karena upaya pemberantasan narkoba adalah pekerjaan berat, tentu tidak bisa dilakukan hanya oleh satu atau dua instansi atau secara parsial. Langkah sinergitas, menjadi sesuatu yang harus kita lakukan. Sebagai musuh bersama, Saya juga mengajak seluruh elemen masyarakat dan insan pers untuk turut serta dalam upaya pemberantasan penyalahgunaan narkoba di Bumi Serambi Mekah,” ujar Gubernur.

Saat ini, sambung Gubernur, para pemangku kebijakan sedang merumuskan strategi yang lebih efektif dalam upaya pemberantasan narkoba. Nova meyakini, kegiatan hari ini merupakan salah satu bagian dari upaya sosialisasi yang cukup penting dan efektif untuk mengajak masyarakat terlibat dalam berbagai upaya pemberantasan narkoba.

“Upaya pemberantasan peredaran gelap narkoba harus dilakukan dari hulu hingga hilir. Di hulu itu mulai dari pengedar, pemakai dan jaringan-jaringan lainnya, sedangkan di hilir adalah upaya penyadaran. Dengan demikian supply dan demandnya akan semakin mengecil. Sementara di sisi lain, aparat penegak hukum terus melakukan upaya-upaya hukum sesuai tugas pokok dan fungsi masing-masing,” kata Nova.

Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, juga mengapresiasi kinerja jajaran Kepolisian Daerah (Polda) Aceh yang telah berhasil mengungkap dan menggagalkan penyelundupan narkotika di Aceh. 

Ia juga mengajak semua pihak untuk mendukung dan ikut serta membasmi barang haram tersebut di bumi Serambi Mekkah.

Nova mengatakan, saat ini Aceh telah dijadikan pasar potensial dan prospektif oleh para produsen narkoba. Menurutnya hal tersebut tidak terlepas dari tren konsumsi penyalahgunaan narkoba yang semakin marak terjadi di Kabupaten/Kota se-Aceh.

Nova merasa Aceh sedang dalam posisi yang terancam, bila pelaku pengedar tak ditindak dengan tegas, cepat, dan keras. Dampak dari maraknya narkoba semakin tinggi dan luas. Ia pun khawatir jika terus terjadi, maka sepuluh atau lima belas tahun ke depan Aceh akan mengalami kerusakan. Baik kerusakan fisik, mental, maupun spiritual.

“Oleh karenanya, diperlukan gerakan bersama untuk melawan peredaran narkoba dan menyadarkan orang-orang yang sudah terlanjur mengonsumsi untuk insaf dan secara suka rela direhabilitasi,”ujar Nova.

Nova mengatakan, perang melawan narkoba harus terus digelorakan oleh segenap aparatur negara bersama seluruh elemen masyarakat. Daya tangkal dan daya cegah harus terus diperkuat.  Berbagai pendekatan mesti juga  dikerahkan.

“Keprihatinan terhadap peredaran narkoba harus kita tunjukkan dengan kolaborasi dan sinergi yang konkrit agar pemberantasan narkoba bisa kita berantas secara signifikan,”kata dia.

Sementara itu Kapolda Aceh Irjen Pol Wahyu Widada menegaskan, bahwa siapapun yang terlibat dalam tindakan penyalahgunaan narkoba akan berhadapan dengan hukum, termasuk internal kepolisian sekalipun.

“siapapun yang berbuat kita tindak tegas, termasuk  internal pun akan kita bersihkan. Karena ibarat sapu, jika sapunya kotor ya tidak akan bersih. Jika ingin melakukan pembersihan ya kita bersihkan dari dalam. Prinsipnya tentu sesuai dengan yang disampaikan oleh Kapolri, setiap anggota Polri yang terbukti melakukan pidana narkoba hukumannya jelas, pidanakan, pecat, selesai,” tegas Kapolda.

Kapolda mengajak semua pihak untuk ikut serta memberantas narkoba di Aceh. Peran serta masyarakat sangat penting dan menentukan keberhasilan pemusnahan narkoba.

“Upaya penangkapan yang dilakukan selama ini adalah bagian dari upaya memutus rantai suplai, namun yang lebih penting adalah memutus permintaannya atau demand reduction. Mari bersama membangun dan menyelamatkan generasi emas Aceh yang sehat dan bebas narkoba.”

Untuk mempersempit dan menghentikan peredaran narkoba, kata Wahyu, Kepolisian Daerah Aceh telah melakukan kerja sama dengan berbagai pihak, seperti bea cukai dan TNI Angkatan Laut untuk mengawasi jalur masuk via laut. Ia mengatakan, garis pantai Aceh yang panjang menjadi salah satu potensi yang mudah bagi pengedar untuk memasuki wilayah Aceh. [Advetorial]

jmsi bank aceh
JMSI BPKA
JMSI