Rektor Unsyiah Ajak Kembangkan Industri Nilam Aceh, Pangdam IM: Kami akan Realisasikan

Banda Aceh, acehportal.com - Panglima Kodam Iskandar Muda (Pangdam IM) Mayjen TNI Hassanudin S.I.P, M.M  mengunjungi lokasi penelitian budi daya tanaman nilam milik Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) di Darussalam, Kota Banda Aceh, Rabu (16/9/2020).

Kehadiran Panglima bersama jajarannya itu disambut Rektor Unsyiah, Prof. Dr. Ir. Samsul Rizal, M.Eng di balai senat kantor administrasi Unsyiah.

Dalam paparannya, Rektor Unsyiah menyampaikan bahwa tanaman nilam Aceh dulu sempat menjadi primadona di kancah nasional maupun dunia.

Kala itu, kualitas dari nilam Aceh sangat bagus. Namun, seiring perkembangan zaman nilam Aceh saat ini menjadi terpuruk.

“Nilam adalah tanaman yang sudah ada sejak tahun 1990-an, sedangkan 70 persen pengekspor nilam Indonesia berasal dari Aceh. Karena konflik Aceh, penghasilan nilam Aceh menurun, bahkan hampir punah hingga saat ini,” ujar Rektor.

Kendati demikian, kata Rektor, kualitas nilam Aceh hingga saat ini tidak tergantikan dibandingkan negara lain. Contohnya, hingga saat ini Perancis masih mengimpor nilam dari Indonesia.

Guna mewujudkan ekonomi Aceh yang sukses di pasar internasional seperti dulu, sejak dua tahun terakhir ini Unsyiah melakukan riset nilam, mulai dari penanaman sampai produksi.

“Dari penilitian itu Unsyiah berhasil menghasilkan minyak wangi, produk olahan sabun dan kosmetik. Harapannya, perusahaan Indonesian seperti Sri Ratu Marta Tilaar, dan lain-lain dapat memanfaatkan hasil dari tanaman lokal ini, sehingga tidak harus mengimpor lagi dari luar negeri,” harapnya.

Selanjutnya, Rektor Unsyiah mengajak Pangdam Iskandar Muda untuk mengerahkan anggotanya yang berada di seluruh pelosok Aceh guna mensosialisasikan kepada masyarakat untuk menanam nilam. Menurut Rektor, potensi dari nilam Aceh ini sangat besar.

“Dengan kerja sama yang intens bersama Pangdam IM, nanti kami akan memberikan edukasi dan pengawasan kepada masyarakat, mulai penanaman hingga pemasarannya,” sebutnya.

Sementara itu, Pangdam IM menyambut baik program yang dilaksanakan Unsyiah ini dan berjanji akan membantu mensosialisasikannya kepada masyarakat.

“Kami akan berperan sesuai fungsi dan tugas kami, dalam hal ini fungsi teritorial yang akan kami berdayakan. Ini tidak hanya seremonial belaka, kami akan wujudkan secara realisasi. Sayang, ini hasil riset yang sangat bagus dengan potensi yang ada di wilayah kita,” kata Panglima.

Pangdam juga menambahkan, Kodam IM akan mendukung, melaksanakan pendampingan, dan mensukseskan kegiatan di lahan-lahan prioritas yang sudah dipetakan berdasarkan hasil riset Unsyiah, seperti di Bener Meriah, Aceh Jaya, Gayo Lues, Aceh Selatan, dan Aceh Barat.

Usai diskusi itu, pertemuan dengan perguruan tinggi terbesar di Aceh ini dilanjutkan dengan meninjau lahan penanaman nilam di Nilam Inovation Park, Kompleks Unsyiah.

Setelah itu, dilanjutkan dengan melihat langsung proses penyulingan minyak nilam di Atsiri Receart Center (ARC) Unsyiah dan ke Unit Distilasi Molekuler dan Fraksinasi, Arc Pui Bilam Aceh Unsyiah.

Turut hadir dalam kegiatan ini, Wakil Rektor I, Prof. Dr. Ir. Marwan, Kepala Atsiri Receart Center, Syaifullah Muhamad, Kepala BI Aceh, Zainal Arifin, Perwakilan Bapenas Aceh, Aster Kasdam IM,  Katopdam IM, Kazidam IM, Kapendam IM, dan Dandim 0101/BS.

Komentar

Loading...