Ini Daerah di Aceh Yang Gugat Hasil Pilkada ke MK

gedung-mahkamah-konstitusi

Jakarta -- Sebanyak 22 permohonan gugatan sengketa Pilkada serentak 2017 telah masuk ke Mahmakamah Konstitusi (MK), enam diantaranya berasal dari Aceh.

Adapun daerah di Aceh yang menggugat hasil Pilkada ke MK diantaranya, pasangan calon dari Kabupaten Gayo Lues, Kabupaten Nagan Raya, Kabupaten Aceh Timur, Kabupaten Aceh Utara, Kabupaten Pidie, dan Kabupaten Aceh Singkil.

22 permohonan itu merupakan calon yang bertarung untuk tingkat kabupaten/kota. Belum ada calon gubernur yang ikut mendaftar ke MK.

Sudah ada 22 permohonan yang diterima pendaftarannya hingga pukul 18.30 WIB. Petugas MK juga dengan cermat mengarahkan tim hukum calon kepala daerah yang hendak mendaftarkan gugatannya.

"Sejauh ini saya belum melihat (yang mendaftar), tapi kalau dilihat dari perolehan suara, itu kemungkinan besar Sulawesi Barat, tapi sementara ini belum, Banten juga, tapi sampai saat ini belum ada tanda-tanda masuk," ujar juru Bicara MK Fajar Laksono kepada wartawan.

Salah satu pendaftar dari Kabupaten Aceh Singkil, Arco Uju yang merupakan kuasa hukum dari pasangan calon bupati Aceh Singkil nomor urut 1 (Sapriadi Manik dan Sariman), mengatakan mekanisme pendaftaran di MK sangatlah mudah.

"Relatif ringan, kita banyak yang mengarahkan di sini, prosesnya sudah benar ya sangat bagus lah," ujar Arco kepada wartawan.

Arco sendiri memilih langsung daftar ke kantor MK meskipun MK sendiri telah membuka jalur pendaftaran online. "Kita bawa banyak bukti jadi daripada salah," sebutnya.

Sebagai kuasa hukum dari pasangan calon bupati Aceh Singkil nomor urut 1 Sapriadi Manik dan Sariman, Arco memohon kepada MK untuk dapat menindak lanjuti laporannya. Pihaknya berharap agar MK dapat menindak lanjuti dugaan kecurangan yang terjadi di wilayahnya.

"Ada banyak temuan yang ditemukan di kabupaten Singkil mengenai kecurangan maksudnya. Harapannya kita hadir ke sini Mahkamah Konstitusi harus lebih objektif melihat, khususnya kabupaten Aceh Singkil," harapnya.

22 daerah yang telah mendaftar tersebut adalah Kabupaten Takalar, Kabupaten Bengkulu Tengah, Kabupaten Gayo Lues, Kabupaten Dogiyai, Kota Kendari, Kota Salatiga, Kabupaten Bombana, Kabupaten Pulau Morotai, Kabupaten Jepara, Kabupaten Nagan Raya, Kabupaten Tebo, Kabupaten Sarmi, Kabupaten Kepulauan Sangihe, Kota Yogyakarta, Kabupaten Sarolangun, Kota Tasikmalaya, Kabupaten Aceh Timur, Kabupaten Aceh Utara, Kabupaten Pidie, Kabupaten Aceh Singkil, dan Kabupaten Sorong.

sumber: detik.com

Rubrik:News

Komentar

Loading...