Gubernur Tinjau Kondisi Imigran Sri Langka

foto:acehportal.com

foto:acehportal.com
foto:acehportal.com

Aceh Besar, (Acehportal) – Gubernur Aceh, dr H Zaini Abdullah bersama Kepala Kepolisisan Daerah Aceh, Irjen Pol Drs Husein Hamidi, meninjau langsung ke lokasi terdamparnya kapal imigran asal Sri Langka, di kawasan Pantai Lhoknga atau sekitar 400 meter dari PT Lafarge Cement Indonesia.

“Kita sudah bantu mereka dengan sebaik-baiknya. Saat ini kita izinkan mereka berhenti di sini sementara, bersamaan dengan itu, kita terus berupaya memperbaiki kapal dan memasok bahan makanan dan bahan bakar minyak yang mereka minta,” ujar Gubernur.

Pria yang akrab disapa Doto Zaini itu menjelaskan, Pemerintah Aceh juga telah dan terus melakukan pemeriksaan kesehatan kepada seluruh penumpang kapal.

“Sesuai dengan anjuran Bapak Wakil Presiden yang telah memerintahkan agar apapun yang terjadi, atas nama kemanusiaan, kita harus tetap membantu apa yang mereka butuhkan. Tidak boleh karena mereka melanggar batas negara lalu kita usir begitu saja karena hal tersebut tentu saja melanggar prinsip-prinsip kemanusiaan,” kata Gubernur.

“Saat ini, kita juga menyediakan dapur umum. Jadi, meskipun berpuasa kita tetap memberikan menyediakan makan siag untuk para imigran ini,” sambung Doto Zaini.

Saat ini, aparat keamanan masih berjaga-jaga di lokasi terdamparnya kapal imigran Sri Langka tersebut. Pihak keamanan masih menunggu air pasang untuk kemudian memberangkatkan kapal tersebut.

“Kita masih melihat kondisi cuaca dan menunggu air pasang. Segera setelah air pasang, kapal akan diberangkatkan dan didampingi hingga ke perbatasan,” lanjut Gubernur.

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur juga menyayangkan sikap para imigran atas sikap provokatif mereka yang seharusnya tidak terjadi, mengingat semua yang dibutuhkan imigran telah diberikan.

“Kita menyayangkan aksi provokatif mereka kemarin karena hal itu seharusnya tidak terjadi. Tadi juga mereka meminta agar kita memberikan kapal baru dengan alasan kapal ini sudah tidak laik jalan. Padahal menurut informasi petugas, setelah semua kerusakan diperbaiki, kapal ini sudah bagus dan laik jalan,” terang Gubernur.

Di lokasi, sejumlah aparat dan masih terus berjaga dan sementara itu, beberapa petugas dari dinas kesehatan juga mendirikan pos untuk pelayanan kesehatan. Sementara itu, petugas dari Taruna Siaga Bencana Dinas Sosial Aceh juga sudah mendirikan dapur umum.(adi)

Komentar

Loading...