Gugat Pemecatan dari PKS, Fahri Tak Mau Lepas Kursi Pimpinan DPR

Fahri Hamzah @detik.com

Fahri Hamzah @detik.com
Fahri Hamzah @detik.com

Aceh Portal, Jakarta - Fahri Hamzah memegang erat posisinya sebagai wakil ketua DPR. Fahri menegaskan dirinya tetap menjabat sebagai pimpinan DPR dan akan mengajukan gugatan hukum atas pemecatan dirinya oleh PKS.

"Ini langkah hukum, saya ingin ini berjalan. Semua status quo. Ketika proses hukum berjalan, sengketa partai berjalan dan tidak bisa dieksekusi," kata Fahri dalam jumpa pers di Gedung DPR, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (4/4/2016).

Fahri memutuskan untuk membawa masalah pemecatannya ke meja hijau. Menurutnya, PKS sudah menggunakan proses yang melawan hukum saat memecatnya.

"Pimpinan PKS menggunakan struktur partai untuk melengkapi ketidaksukaannya kepada saya," ungkap Fahri.

Anggota DPR dari Dapil NTB ini menyoroti posisi Presiden PKS Sohibul Iman selaku pengadu sekaligus jaksa dan hakim dalam sidang. Dia juga menganggap sidang ilegal karena mahkamah partai belum disahkan oleh Kemenkum HAM.

"Ini persidangan yang dirancang untuk menjatuhkan orang, bisa berbahaya. Saya tidak mengerti ini siapa master mind tindakan konyol seperti ini," ujarnya.

Fahri berencana menggugat surat pemecatan itu secepatnya, bisa saja pekan ini. Dengan adanya gugatan, pemecatan itu tidak bisa dieksekusi dan tidak bisa berdampak ke posisinya sebagai pimpinan DPR.

"Kalau digugat, proses lainnya harus berhenti," pungkasnya.

Sumber: detik

Komentar

Loading...