Sinyal ELT Heli TNI AD yang Hilang Kontak di Kaltara Terdeteksi

Foto: Ilustrasi: Heli TNI AD I detikcom

Foto: Ilustrasi: Heli TNI AD I detikcom

Jakarta - Pencarian terhadap Heli Bell 412 milik TNI AD yang hilang kontak di Kalimantan Utara mulai membuahkan hasil. Sinyal Emergency Locator Transmitter (ELT) dari helikopter tersebut terdeteksi.

"Masih dilakukan pencarian. Sinyal ELT sudah terdeteksi," kata Kapuspen TNI Mayjen Wuryanto dalam perbincangan Minggu (27/11/2016).

Lokasi pencarian pun dipersempit. Tim pencari fokus mengejar ke lokasi munculnya sinyal ELT itu.

"Lokasi titiknya di hutan. Di belantara. Masih dilakukan pencarian. Kita berharap yang terbaik," kata Wuryanto.

Sampai saat Tim SAR melaksanakan pencarian Pesawat Heli melalui jalur darat dan jalur udara. "Pencarian Jalur darat dibantu oleh Batalyon Infanteri Raider 614/Raja Pandita Kodam VI/Mulawarman, sedangkan jalur udara dibantu oleh pesawat TNI AU NAS 332 Super Puma dan pesawat CN 235, pesawat TNI AL Cassa AL/U 622 serta Maskapai sipil yaitu; Pelita Air Service AT 802 dan Susi Air C 208," ujarnya.

Helikopter itu melakukan terakhir kontak pukul 11.29 WITA di Malinau Tower pada posisi 8 North Miles dari Malinau dan ketinggian 2.500 feet pada Kamis (24/11/2016). Heli Bell 412 dalam kondisi layak terbang yang diawaki oleh Lettu Cpn Abdi, Lettu Cpn Yohanes, Lettu Cpn Ginasa, Sertu Bayu dan Praka Suyanto dalam melaksanakan tugas mendorong logistik pasukan di perbatasan.

Adapun spesifikasi Bell 412 merupakan Helikopter serbaguna yang diproduksi oleh Bell Helicopter Textron. Helikopter ini adalah pengembangan dari model Bell 212, perbedaan utamanya terletak pada 4 bilah rotor utama komposito. (detik)

Komentar

Loading...